TERKUAK Tarif Miyabi Ternyata Dihitung Per Jam Dengan Harga FANTASTIS, Masih Tetap Cantik Hingga Kini


Hanya orang kaya yang bisa berkencan dengan artis Film panas miyabi.

Sebab tarifnya sangat mahal dan hitungannya per jam.

Tidak tanggung-tanggung, jika Maria Ozawa atau Miyabi dimunculkan dalam Club Malam, dalam hitungan menit langsung ada peminatnya.

Miyabi atau Maria Ozawa dikenal sebagai bintang film panas, namun jarang terungkap berapa tarifnya, nah kali ini ada profesional yang mengungkapnya.

Adegannya yang vulgar dan berani membawa namanya populer di Indonesia hingga mendunia.

Kendati demikian, banyak yang tak mengetahui seluk beluk dan juga awal mula Miyabi memulai karienya menjadi bintang film biru.

Melansir dari berbagai sumber, Miyabi mengaku sudah merelakan keperawanannya sejak usia 13 tahun pada 1986 silam.

Wanita kelahiran Hokkaido itu, telah melakukan hubungan intim dengan empat pria, di antaranya adalah kekasihnya.

Setelah dia merelakan keperawanannya kepada sang kekasihnya, dan mengaku terbiasa berhubungan badan sejak saat itu.

Kemudian, dia terus menerus melakukan hubungan intim dengan pacar-pacar berikutnya.


Sementara itu Miyabi dikenal memiliki paras yang cantik diwarisi dari ibunya seorang Jepang dengan ayah berdarah Prancis Kanada.

Hingga akhirnya dia mulai terjun ke industri film panas Jepang, dan memulai karirnya bergabung dengan B-Open, agen selebritis terkenal di Jepang.

Ia menjadi model khusus pria dewasa pada Juli 2005, di situs tersebut dan sering menjadi model foto tanpa busana.

Karirnya terus berlanjut hingga menjadi bintang film panas tahun 2005 pula, dengan dilm pertama berjudul New Face yang diproduksi S1.

Sebuah Poduction House Film dewasa di Jepang pada saat itu.

Bergabung dengan S1, Miyabi membintangi satu judul film setiap bulan, dan sempat menjuarai kompetisi penjualan terbanyak film dewasa se-Jepang.

Daya pikat Miyabi, tak lain karena wajahnya yang cantik dengan darah jepang dan bule.

Sementara itu, namanya terus terkenal hingga dikenal di banyak negara, terutama di Asia tahun 90-an Miyabi mendadak menjadi kaya raya sebagai bintang film dewasa.

Diketahui pada waktu itu, sempat menyewa sebuah apartemen dengan bayaran Rp16 juta setiap bulannnya.

Harga tersebut termasuk mahal, namun gajinya pun juga tak kalah fantastis pada waktu itu.

Menurut beberapa sumber menyebutkan, sebulan Miyabi bisa mendapatkan bayaran sekitar 8.000 Dollar AS Rp113 juta dalam kurs saat ini.

Dia hidup dengan kemewahan menyendiri karena harus terusir dari keluarga dan teman-temannya karena profesinya.

Awalnya hidupnya biasa saja, hingga akhirnya dia ketahuan orangtuanya bekerja sebagai model tanpa busana, hingga menjadi bintang film panas.

Sehingga membuatnya diusir oleh keluarganya, namun dia terus melanjutkan profesinya dan memilih meninggalkan keluarganya.

Popularitasnya membuat banyak produsen seluruh dunia menawarinya untuk hijrah dari Jepang, namun Miyabi memilih tetap tinggal di Jepang.

Salah satu pengakuannya yang cukup mengejutkan adalah, Miyabi ternyata enggan bermain film dewasa dengan bule dan memilih dengan orang Jepang karena menurutnya orang Jepang lebih tahan lama.

Namun, saat ini Miyabi telah resmi meninggalkan industri film dewasa dan tinggal di Filipina bersama kekasihnya, dia juga sudah tidak lagi membintangi film dewasa.


Tarif Maria Ozawa atau Tarif Miyabi Rp 14,5 Juta Per Jam

Seorang profesional dunia malam, sumber Tribunnews.com mengungkapkan, Rabu(29/5/2013) bahwa tarif Maria Ozawa saat ini sedikitnya 150.000 yen atau sekitar Rp 14,5 juta (kurs Rp 97 per yen) setiap satu jam.

Sedangkan artis yang tidak terkenal, apalagi yang masih baru muncul paling murah sekitar 50.000 yen per jam.

Tiga kali lipat lebih murah dibandingkan Ozawa.

"Itu pun kalau Ozawa ada waktu dan dia mau dengan tamunya.

Apabila tamunya tetap menginginkan dia di tengah kesibukan dia mungkin bisa sepuluh kali lipat tarifnya.

Itu pun hanya menemani biasa. Setelah ketemu, tergantung Ozawa sendiri berdua dengan tamunya. Kalau dia senang ya terserah dia.

Kalau dia merasa tidak suka, dia bebas untuk meninggalkan tamunya.

Itu sudah perjanjian sejak awal karena mungkin saja ada tamu yang kurang ajar, kasar dan sebagainya sehingga tidak disukainya," ungkap sumber Tribunnews.com tersebut dengan serius menjelaskan.

Sebuah klub eksklusif di daerah Shibuya, TA, yang dikunjungi Tribunnews.com menuliskan tarif dengan sistem tiga kategori, Gold Tiger Course, Platinum Tiger, dan Diamond Tiger Course, masing-masing 25.000 yen per jam, 35.000 yen dan Ask, artinya tak ada tarif dan bisa sangat mahal tergantung terkenal tidaknya artis.

Saat ini klub TA tersebut memiliki sedikitnya 50 artis Jepang tercatat sebagai anggota di sana dan siap untuk dipanggil menemani tamunya.

"Kalau artis Maria Ozawa memang mahal dan itu pun tergantung jadwal dia juga karena banyak sekali ingin membooking dia," papar seorang staf di sana kepada Tribunnews.com.

Menurutnya, Maria Ozawa memang sangat disukai banyak lelaki.

Kalau dia dimunculkan, diberitahukan kepada tamu-tamu kami, hanya beberapa menit saja, pasti sudah penuh yang booking, tak akan lebih dari satu jam, yang lain sudah pasti tak akan dapat kesempatan lagi.

Susah sekali memang membooking artis terkenal ini, "Itulah sebabnya tarifnya memang sangat mahal, dan terus terang kita tak bisa memberitahu berapa karena semua tergantung kepada orangnya sendiri saat kita menghubungi dia," tekannya lagi.

Sedangkan artis lain yang tak terkenal, biasanya bisa diprediksi tarifnya dan memang jauh lebih murah dari Ozawa.

"Itulah sebabnya kami memberikan tiga kategori dari yang murah, yang biasa, yang agak mahal, dan yang tak bisa kami berikan tarifnya karena tergantung saat itu kita tanyakan ke artis yang bersangkutan mengenai tarifnya sendiri," jelasnya lagi.

Ketika Tribunnews.com menanyakan apakah tidak kemahalan tarif Ozawa kalau sampai ratusan ribu yen per jam, staf TA tersebut malah balik bertanya;

"Itu malah mending, kalau dia tak mau kita tak bisa berbuat apa-apa, lalu tamu kan tak bisa booking semua susah kan? Kita pun tak bisa dapat untung, semua susah.

Jadi lebih baik dia memberikan harga, ada harga, walaupun mungkin kita anggap mahal, tinggal tamu mau apa tidak, kan enak bagi semua pihak, bagi kita semuanya," jelasnya lagi.

Maria Ozawa, campuran ibu Jepang dan ayah dari Kanada, kelahiran Hokkaido, 8 Januari 1986, size E untuk buah dadanya.

Pengalaman seksual pertamanya pada usia 13 tahun dengan mempelajari 48 posisi seksual dari buku yang ia beli sendiri.

Pada tahun  2007 pertama kali di New Art Shinjuku Tokyo sebagai stripper, dia sempat memperoleh gaji sampai 3 juta yen per bulan.

Lalu saat pertama kali bermain film porno selama dua jam tahun 2007 juga, dia mendapat satu juta yen per 2 hari.

Tahun 2010 pernah mendapat Award dari SkyPerfect TV dan LiveDoor sebagai artis porno dan stripper terkenal.

Sejak Oktober 2012 masuk dunia hiburan malam dan mendapat uang cukup banyak di China.

Dunia malam dan dunia PSK ini memang tak lepas dari kegiatan Yakuza. Bukan tidak mungkin Yakuza pun ikut bermain untuk cari untung.

Apa boleh buat, ada permintaan tentu ada penawaran, hukum ekonomi yang sulit diprediksi di dunia malam di Jepang yang pasti melibatkan mafia Jepang tersebut.

Sumber: batam.tribunnews

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel